Kisah NS Boyfriend menginspirasinya untuk bergabung dengan SAF

Mantan eksekutif komunikasi Loh Ying dan pacarnya hanya berkencan selama empat bulan sebelum mereka harus berpisah ketika dia mendaftar untuk layanan nasional pada tahun 2010.

Hidupnya di hijau, bagaimanapun, tidak hanya membawa mereka lebih dekat tetapi juga mengubah hidupnya dengan cara yang tidak pernah dia duga.

Kemarin, ia menjadi salah satu dari 307 perwira Angkatan Bersenjata Singapura (SAF) yang baru dibentuk pada parade komisioning di Safti Military Institute.

Wanita berusia 24 tahun itu juga lulus terbaik dalam pelatihan fisik dalam kelompok kadet artileri lapangan.

Letnan Dua Loh mengatakan kepada The Sunday Times bahwa pacarnya, sekarang seorang perwira angkatan udara, yang menginspirasinya untuk menandatangani kontrak dengan SAF.

“Setiap kali dia keluar dari pelatihan militer dasar, dia akan berbagi dengan saya cerita tentang pelatihan dan persahabatan,” katanya. “Untuk anak perempuan, kami selalu bertanya-tanya apa yang terjadi di tentara.”

Mantan pelaut naga nasional itu mengatakan dia menyaksikan secara langsung bagaimana pria pemalunya mulai keluar dari cangkangnya dan tumbuh dalam kepercayaan diri saat dia berada di pelatihan dasar dan Officer Cadet School (OCS).

Iming-iming perubahan karier untuk membangun karakternya dan bergabung dalam esprit de corps angkatan bersenjata terbukti terlalu banyak untuk ditolak. Tahun lalu, dia gigit jari dan bergabung. “Saya ingin mengalami pengalaman positifnya untuk diri saya sendiri,” katanya.

Bagi lulusan lain, berhasil melewati OCS berarti berjuang melawan kemunduran yang hanya bisa dibayangkan oleh sedikit orang, jauh melampaui latihan hutan yang melelahkan.

Pada bulan Maret, hanya dua bulan setelah mengikuti kursus kadetnya, ibu Letnan 2 Muhammad Idris Sadli meninggal karena kanker setelah berjuang melawan penyakit Von Hippel-Lindau, suatu kondisi genetik langka yang membuat penderita lebih rentan terhadap tumor. Tapi yang terburuk akan datang. Pada bulan Juli, adik laki-lakinya yang berusia 19 tahun meninggal karena leukemia.

“Saya merasa benar-benar tersesat. Saya tidak ingin menghadapi dunia,” kata pemain berusia 21 tahun itu. Tetapi mengingat kebanggaan ibunya saat memasuki OCS membantunya mengertakkan gigi dan membajak ke depan.

“Aku hanya tidak ingin mengecewakannya, jadi aku melanjutkan … Apa pun masalah yang Anda hadapi, selalu ada masalah yang lebih besar yang dihadapi orang lain.”

Parade komisioning kemarin malam ditinjau oleh Menteri Pembangunan Nasional Khaw Boon Wan.

Dalam pidatonya, Khaw menegaskan kembali bahwa perdamaian dan kemakmuran Singapura dimungkinkan karena pertahanan militer negara yang kuat. Dia meminta para perwira yang baru dicetak untuk menanamkan prajurit nasional penuh waktu (NSF) di bawah tanggung jawab mereka “mengapa kita membutuhkan pertahanan dan layanan nasional yang kuat”.

“Banyak (NSF) telah tumbuh dalam periode perdamaian dan stabilitas yang relatif. Mereka mungkin tidak mengerti mengapa kita membutuhkan pertahanan yang kuat dan NS,” kata Khaw.

“Bantu mereka menemukan komitmen mereka terhadap NS … Tanamkan dalam diri mereka keyakinan bahwa mereka dapat berperan dalam mempertahankan rumah dan cara hidup kita.”

[email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.