580 keluarga desa liar Hong Kong akan mengucapkan selamat tinggal kepada Ngau Chi Wan tahun ini, karena itu membuka jalan bagi perumahan umum

Rencana tersebut akan melibatkan pengambilan kembali 0,6 hektar lahan pribadi, dengan pemerintah memberi tahu penduduk dan bisnis Februari lalu untuk pindah pada paruh kedua tahun 2024 atau 2025, menurut sebuah makalah biro yang diserahkan kepada legislatif.

“Untuk [pemilik tanah yang relevan] yang menerima tawaran kompensasi pemerintah, Departemen Pertanahan secara bertahap telah mengatur untuk memberikan kompensasi tunai,” kata biro itu di koran.

Rumah tangga yang memenuhi syarat dapat pindah ke flat sewa umum atau perumahan kembali, sementara yang lain dapat mengajukan tunjangan ex gratia setelah memenuhi persyaratan tertentu.

Ngau Chi Wan adalah salah satu dari sedikit desa liar perkotaan yang tersisa di Hong Kong dan diidentifikasi untuk pembangunan kembali pada tahun 2019 bersama dengan dua situs serupa di Kowloon.

Biro itu mengatakan sekitar HK $ 106,3 juta (US $ 13,6 juta) akan diperlukan untuk pembentukan situs dan pekerjaan infrastruktur dalam dua fase.

Batch pertama dari 1.200 flat akan siap pada akhir 2031, sedangkan rumah yang tersisa akan selesai dua tahun kemudian.

Pemerintah berencana untuk membangun balai komunitas dan menyediakan ruang terbuka publik dan fasilitas ritel di lokasi, sementara juga meningkatkan aksesibilitas melalui upaya seperti memperluas jalan dan jalan setapak untuk terhubung dengan pasar dan pusat olahraga terdekat.

Man Fat Nunnery, struktur bersejarah tingkat tiga yang terletak di situs tersebut, akan dilestarikan.

Pihak berwenang mengatakan pembangun akan mengadopsi langkah-langkah mitigasi, seperti memesan penyangga tidak kurang dari 10 meter (33 kaki) di sekitar situs warisan.

Frankie Ngan Man-yu, seorang anggota parlemen yang mewakili Kowloon East, mengatakan dia tidak khawatir tentang pengaturan keberangkatan bagi penduduk karena pihak berwenang telah memberi mereka pemberitahuan lebih awal.

Namun dia menunjuk beberapa proyek, seperti pekerjaan jalan utama untuk meningkatkan kemacetan lalu lintas, yang terjadi di dekat desa liar sekitar waktu yang sama, yang katanya memerlukan perencanaan menyeluruh untuk menghindari ketidaknyamanan penduduk.

Ngan juga memberi contoh rencana pembangunan kembali Choi Hung Estate yang berusia 62 tahun yang terletak di seberang daerah liar, yang akan memakan waktu sekitar 15 tahun untuk menyelesaikannya.

“Pemerintah harus mengoordinasikan proyek konstruksi departemen yang berbeda dan merencanakan seluruh area,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.